AGA mengatakan $ 13b dalam pendapatan pajak hilang dari taruhan ilegal dan area abu-abu

AGA mengatakan $ 13b dalam pendapatan pajak hilang dari taruhan ilegal dan area abu-abu

aga_reports_on_illegal_gambling_study.Asosiasi perdagangan AS, American Gaming Association (AGA) telah mengomentari studi baru yang ditugaskan pada apa yang diklaimnya sebagai jumlah yang dihabiskan dan hilang oleh orang Amerika yang berjudi di kasino online berlisensi non-AS. AGA menyatakan bahwa perkiraan nilai pasar perjudian AS yang “ilegal” diperkirakan $44,2 miliar per tahun dengan pegangan lebih dari $1/2 triliun dolar antara mesin yang tidak diatur dan situs web lepas pantai yang tidak dikendalikan oleh regulator di AS.

Angka-angka tersebut berasal dari metode pembobotan yang tampaknya akurat secara ilmiah. Para peneliti dengan Innovation Group menyurvei lebih dari 5.000 orang dewasa Amerika tentang “kebiasaan judi mereka secara keseluruhan untuk perjudian berbasis darat dan interaktif serta diatur dan tidak diatur”.

Mereka kemudian membandingkan apa yang menurut para pemain mereka habiskan dengan angka resmi rata-rata untuk menentukan apakah dan sejauh mana pemain melebih-lebihkan atau mengecilkan pengeluaran mereka. Tolok ukur ini digunakan untuk menyesuaikan angka yang dilaporkan sendiri untuk apa yang ditentukan oleh para peneliti adalah jumlah yang sebenarnya dihabiskan pemain AS di situs yang tidak diatur oleh otoritas di AS.

Angka-angka tersebut ditentukan dengan menggabungkan angka dasar menggunakan data sensus dan sumber lain yang tersedia untuk umum.

RTP Diasumsikan Adil di Kasino Lepas Pantai

Teka-teki yang jelas adalah bahwa para peneliti harus menganggap permainan yang ditemukan di situs lepas pantai itu adil untuk mengekstrapolasi angka lebih lanjut, meniadakan banyak argumen yang menentang perjudian di situs lepas pantai yang “tidak diatur”. Sebagian besar situs lepas pantai yang melayani pemain di AS memang dilisensikan dan bisnisnya, jika bukan hubungan pelanggannya, diatur oleh otoritas di Karibia.

Studi tersebut membandingkan house edge dari mesin lantai ilegal, yang diperkirakan mencapai 25%, dengan tingkat kemenangan rata-rata mesin slot Las Vegas pada tahun lalu sebesar 7,16%.

Studi tersebut mengamati kasino online, situs taruhan olahraga, dan mesin fisik “skill gaming” seperti yang ditemukan di toserba, pompa bensin, dan lokasi nyaman lainnya di seluruh negeri. Tiga jenis perjudian yang sangat berbeda secara keseluruhan.

Selain menyatukan taruhan olahraga daring yang jelas-jelas ilegal, kasino daring, dan mesin judi yang tidak diatur bersama-sama dalam satu metrik untuk tajuk utama, laporan tersebut selanjutnya diselimuti oleh penggunaan istilah yang sarat emosi seperti “predator”, “momok”, “komunitas perampokan” , “meresap”, dan “ilegal”.

Namun, tanpa disambiguasi antara “wilayah abu-abu” dan istilah “ilegal” di angka teratas yang melaporkan pendapatan perjudian ilegal sebesar $511 miliar per tahun, nilai intrinsik dari penelitian ini selain memperkuat kepentingan asosiasi perdagangan dalam melestarikan pasar untuk anggotanya. sulit untuk ditentukan.

Kerugian besar terhadap informasi yang tidak memihak terjadi dalam menyebut kasino lepas pantai online “ilegal” ketika hukum kasus AS dan pendapat sebelumnya oleh kantor penasihat hukum Departemen Kehakiman Amerika Serikat mengatakan sebaliknya.

Penafsiran terbaru dari undang-undang tersebut ditentukan oleh Pengadilan Distrik AS di Rhode Island yang menemukan IGT ketika vendor lotere dan kasino internasional meminta keputusan deklaratif sekali dan untuk selamanya tentang apakah Interstate Wire Act tahun 1961 hanya berlaku untuk taruhan taruhan olahraga. , atau juga termasuk bentuk perjudian lainnya seperti pemrosesan atau pembelian tiket lotere antar negara bagian.

Kasino Lepas Pantai Bukan Sportsbook

Pengadilan menemukan bahwa Wire Act, yang merupakan satu-satunya undang-undang federal selain dari kode pemerasan atau pencucian uang, ditulis secara ketat untuk taruhan olahraga lintas negara bagian dengan menggunakan telepon atau “layanan kabel” lainnya.

Itu membuat jaksa federal hanya mengandalkan Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum tahun 2006. UIGEA, seperti yang diketahui, secara khusus menyatakan bahwa itu tidak mengubah hukum perjudian yang ada dan tidak membuat hukum baru.

Undang-undang melarang AS atau lembaga keuangan yang berafiliasi dengan AS untuk memproses dana masuk atau keluar dari bisnis perjudian ilegal apa pun. The “catch-22” adalah bahwa satu-satunya hal yang ilegal tentang sebagian besar situs perjudian lepas pantai adalah bahwa mereka dipaksa untuk menutupi beberapa transaksi keuangan berkat “bimbingan” yang diberikan oleh FTC dan entitas lain yang secara keliru berasumsi – berdasarkan Wire Act – bahwa perjudian online di situs lepas pantai entah bagaimana ilegal.

Studi itu sendiri membagi pengeluaran untuk vertikal yang berbeda serta wilayah geografis. Ditemukan bahwa kasino online, tidak dilisensikan di beberapa yurisdiksi negara bagian yang mengatur permainan kasino internet, melihat pemain mempertaruhkan $337,9 miliar setiap tahun dan studi tersebut mengasumsikan pendapatan untuk situs lepas pantai menjadi $13,5 miliar.

Bill Miller, Presiden dan CEO AGA berkata, “Kami selalu tahu bahwa pasar ilegal dan tidak diatur itu ekspansif, tetapi laporan ini menjelaskan betapa luasnya itu.”

Taruhan Grey Market Berkurang dalam Yurisdiksi yang Diatur

Studi tersebut menemukan bahwa total taruhan dan dengan demikian total pendapatan ke situs yang tidak diatur di AS lebih tinggi di Selatan di mana tidak ada negara bagian yang melisensikan operator game internet dan terendah di Timur Laut di mana kasino online yang diatur lebih umum.

Lebih dari separuh penjudi yang disurvei mengatakan bahwa mereka bermain di situs “ilegal” sementara hanya 30% yang bermain dengan operator yang diatur oleh AS. Kurang dari 20% dari semua yang disurvei bermain di keduanya.

Studi tersebut menemukan bahwa di antara petaruh olahraga khususnya, pasar yang baru diatur di 35 negara bagian dan Distrik Columbia telah menangkap 60% penuh pasar bersama dengan buku olahraga Nevada. Bandar judi ilegal kini hanya menguasai 40% tindakan AS menurut angka dalam laporan. Namun, 49% petaruh olahraga melaporkan menggunakan situs ilegal dalam setahun terakhir.

Sumber: Laporan AGA Baru Menunjukkan Orang Amerika Berjudi Lebih Dari Setengah Triliun Dolar Secara Ilegal Setiap Tahun, AGA, 30 November 2022

Author: George Wilson