Pengawas Australia membawa SkyCity ke pengadilan untuk hukuman sipil

Pengawas Australia membawa SkyCity ke pengadilan untuk hukuman sipil

austrac_money_laundering_controls_not_optional_skycity_faces_civil_penalties._Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Australia (AUSTRAC) adalah badan intelijen dan penegakan kejahatan keuangan yang menjaga keamanan penduduk dari kejahatan keuangan yang serius. Pengawas pemerintah telah memulai proses terhadap SkyCity Adelaide di Pengadilan Federal dengan tuduhan ketidakpatuhan yang sistemik dan serius terhadap aturan anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme.

Kasus perdata mengikuti pengumuman lain bulan lalu melawan Star Entertainment Group untuk jenis penyimpangan yang sama dalam tanggung jawab perusahaan pada umumnya.

Tindakan AUSTRAC tampaknya tidak mengejutkan gubernur perusahaan seperti yang diperingatkan pada bulan Oktober selama Rapat Umum Tahunan Sky.

SkyCity telah diselidiki sejak pertengahan 2021 ketika kecerobohan terungkap selama kampanye kepatuhan di seluruh industri yang diluncurkan oleh pihak berwenang pada akhir 2019.

Wakil CEO AUSTRAC, Peter Soros mengatakan dalam sebuah laporan di situs web agensi tersebut bahwa kegagalan sistemik dalam pendekatan SkyCity terhadap kewajiban AML/CTF telah teridentifikasi.

Soros berkata, “Investigasi AUSTRAC mengidentifikasi berbagai keadaan di mana SkyCity gagal melakukan uji tuntas pelanggan yang sedang berlangsung.

“SkyCity juga gagal mengembangkan dan mempertahankan program AML/CTF yang sesuai, sehingga berisiko dieksploitasi secara kriminal.”

Kerangka Tidak Ada untuk Pengawasan yang Tepat

Daftar pelanggaran dugaan dalam pengumuman termasuk pernyataan bahwa perusahaan gagal mengenali risiko yang dihadapinya untuk pencucian uang dan potensi pendanaan teroris serta kemungkinan risiko serta dampak potensial. Perusahaan juga diduga gagal mengidentifikasi dan menanggapi risiko yang berubah dari waktu ke waktu.

Pemantauan aktivitas yang mencurigakan tidak mungkin dicapai dengan tepat karena skala masalah dan kerumitan serta ukuran operasi kasino.

Pelanggan berisiko tinggi tidak dikenakan uji tuntas yang ditingkatkan dan pemeriksaan tambahan yang sesuai.

Tuduhan lain ketika pengawas memasuki fase hukuman dari tindakan penegakan menyatakan bahwa tidak ada kerangka kerja yang tepat untuk memberikan pengawasan yang tepat kepada manajemen senior dan dewan terhadap AML/CTF yang ada.

Risiko yang Diabaikan Operator

Selain itu, diduga bahwa Sky “Tidak memasukkan dalam program AML/CTF-nya sistem dan kontrol berbasis risiko yang sesuai untuk memitigasi dan mengelola risiko yang secara wajar diekspos oleh SkyCity.”

Akhirnya, agensi berpendapat bahwa Sky gagal melakukan uji tuntas yang sesuai pada berbagai pelanggan yang menghadirkan risiko pencucian uang yang lebih tinggi.

Soros menjelaskan, “Persyaratan bagi entitas yang diatur untuk memiliki kontrol dan sistem AML/CTF yang sesuai bukanlah pilihan dan harus dianggap serius oleh semua bisnis yang diatur oleh AUSTRAC,” kata Soros.

“AUSTRAC terus bekerja dengan SkyCity untuk memastikannya mematuhi kewajibannya berdasarkan AML/CTF Act dan untuk memastikannya terus memenuhi kewajibannya di masa mendatang.

“Ini adalah hukuman perdata ketiga yang diajukan AUSTRAC terhadap bisnis yang beroperasi di sektor kasino. Ini harus menjadi peringatan bagi kasino dan semua bisnis lain yang diatur oleh AUSTRAC untuk menganggap serius kewajiban AML/CTF mereka dan mematuhi Undang-Undang AML/CTF dan Peraturan AML/CTF.”

Sumber: Hit lain untuk kasino Australia saat AUSTRAC meluncurkan proses hukuman perdata terhadap SkyCity Adelaide, Inside Asian Gaming, 7 Desember 2022

Author: George Wilson