Piala Dunia FIFA 2026 Diperluas dari 32 menjadi 48 Tim

Piala Dunia FIFA 2026 Diperluas dari 32 menjadi 48 Tim

the_2026_fifa_world_cupUntuk Piala Dunia FIFA 2026 mendatang yang diselenggarakan di Amerika Utara (Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada) akan memperluas lapangan dari 32 menjadi 48 – tim nasional.

Ini berarti bahwa lebih banyak dari apa yang disebut, “tim kecil,” yang tidak dapat mencapai Qatar untuk Piala Dunia FIFA 2022, mereka sekarang akan diberi kesempatan seumur hidup di Piala Dunia berikutnya ketika turnamen global diadakan. diselenggarakan oleh Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko.

Kekacauan Piala Dunia

Ini mungkin kabar baik bagi semua orang yang terhibur oleh kemarahan Arab Saudi yang menggairahkan melawan Argentina dan Lionel Messi di Piala Dunia FIFA 2022. Jepang 2 – kemenangan vs mantan juara Jerman dan Spanyol atau bahkan kemenangan luar biasa Maroko atas sang bintang – bertabur Belgia dan Spanyol dalam perjalanan mereka ke putaran perempat final yang tak terduga. Lebih banyak kejutan pasti akan datang 4 tahun dari sekarang di Piala Dunia FIFA 2026.

Sementara 48 – tim nasional dapat meningkatkan peluang momen Cinderella seperti kemenangan 2-1 Arab Saudi melawan Argentina selama babak penyisihan grup piala dunia tahun ini, ada juga peluang yang kuat untuk terjadi sebaliknya: lebih banyak pertandingan satu sisi yang mungkin melibatkan beberapa glamor turnamen Piala Dunia yang seharusnya hanya menampilkan yang terbaik versus yang terbaik.

Dengan Spanyol – 7 ke Kosta Rika – 0 turun di turnamen Piala Dunia tahun ini yang diselenggarakan oleh Qatar. Hal yang sama untuk kekalahan Inggris 6 banding 2 atas Iran, pemotongan Australia 4 banding 1 oleh Prancis, serta Qatar menjadi negara tuan rumah pertama yang dikalahkan dalam pertandingan penyisihan grup 3 babak pertama mereka. FIFA sekarang akan menggali lebih dalam ke level yang lebih rendah dari lanskap sepak bola internasional untuk bergerak maju dari 32 tim menjadi 48 tim untuk kompetisi Piala Dunia 2026 berikutnya.

“Artinya kita harus menemukan 16 – lebih banyak tim bagus,” kata Kepala Pengembangan Sepak Bola Global FIFA, Arsene Wenger.

FIFA masih dalam proses mempromosikan rencana perluasan baru hanya sebagai peningkatan, dan mereka mempertahankan sikap bahwa ini adalah perubahan yang baik secara keseluruhan untuk permainan global. Semua benua sekarang akan memiliki tempat tambahan, dan FIFA mengklaim bahwa acara pembukaan sepak bola yang lebih besar dari sebelumnya menawarkan lebih dari 211 negara atau wilayah anggota mereka harus memiliki dampak yang signifikan di luar klub, dengan sudut pandang lebih banyak perhatian pada mereka. monitor televisi dan semakin banyak anak muda didorong untuk menendang bola sepak mereka ke seluruh dunia.

“Saya yakin jika tim, negara memiliki lebih banyak peluang untuk pergi ke panggung dunia, itu akan berbuat lebih banyak untuk pengembangan (sepak bola) di negara itu,” lanjut Wenger.

Piala Dunia FIFA 2022 yang diselenggarakan oleh Qatar adalah Piala Dunia pertama yang diadakan di Timur Tengah, dan ini adalah perjalanan terjauh yang dilakukan FIFA dari inti kompetisi di Eropa serta Amerika Selatan di mana permainan ini sangat besar.

Keputusan baru-baru ini telah menimbulkan kritik negatifnya sendiri, tetapi aksi permainan di lapangan mungkin saja merupakan iklan yang tepat untuk rencana 48 negara yang baru bertambah, yang sebelumnya telah diumumkan FIFA pada tahun 2017, dan mereka saat ini memiliki untuk mempertahankan keputusan itu sejak kecurigaan tentang format persisnya.

Format Baru

FIFA awalnya menetapkan itu akan menjadi 16 – grup yang terdiri dari 3 – tim nasional, tetapi gagasan itu dikritik secara luas. Pilihan lain untuk kompetisi Piala Dunia FIFA yang akan datang adalah 12 – grup yang terdiri dari 4 – klub. Wenger berkata, “Dewan pembuat keputusan FIFA belum memutuskan.”

Selama pertandingan yang dimainkan dari Qatar, Jepang hanya 1 dari 3 tim Asia yang mampu lolos ke babak 16 besar sistem gugur, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Piala Dunia yang panjang dan kaya.

Negara-negara Afrika berhasil mengumpulkan lebih banyak poin sepanjang babak penyisihan grup tahun ini lebih banyak dari sebelumnya. Maroko mendarat di puncak grup yang terdiri dari runner up Piala Dunia FIFA 2018 Kroasia serta semifinalis di Belgia, dan Maroko melaju ke perempat final dengan mengalahkan Spanyol melalui tendangan penalti. Kamerun selesai dengan mengalahkan Brasil yang maha kuasa, dan itu menandai pertama kalinya tim Afrika mengalahkan juara dunia 5 kali dan tim sepak bola paling terkenal di kompetisi Piala Dunia.

“Lihat saja bagaimana Piala Dunia berlangsung,” kata pelatih kepala Senegal, Aliou Cisse. “Ini tidak seperti 30 tahun yang lalu ketika ikan besar benar-benar memakan ikan kecil hidup-hidup.”

Di tengah perjalanan Jepang di Qatar, penyerang bintang mereka, Takefusa Kubo, menyatakan, “Mereka tidak bisa meremehkan Asia.” Pelatih kepala Ghana, Otto Addo, berkata, “Afrika pantas mendapat tempat ekstra dan timnya sekarang memiliki peluang lebih baik untuk melangkah lebih jauh.”

Namun, rencana perluasan baru mungkin tidak memiliki banyak dampak besar pada hasil akhir Piala Dunia secara keseluruhan.

Tim-tim layak Eropa dan Amerika Selatan secara tradisional memenangkan setiap 1 dari 21 gelar kejuaraan Piala Dunia sejauh ini, dengan 12 pergi ke tim Eropa sementara dan 9 pergi ke Amerika Selatan. Tidak ada tim dari benua lain yang mampu mencapai final dalam hampir 100 tahun sejarah Piala Dunia sepanjang masa. 82 dari 84 semifinalis juga berasal dari Eropa atau Amerika Selatan. Amerika Serikat pada tahun 1930 serta Korea Selatan pada tahun 2002 adalah satu-satunya pengecualian.

Saat memainkan Piala Dunia FIFA di negara tuan rumah Qatar, tim dari luar Eropa dan Amerika Selatan melakukannya dengan cukup baik selama babak penyisihan grup, hanya Maroko yang mampu melaju ke perempat final, di mana mereka berhadapan – melawan Portugal. Korea Selatan, Jepang, Senegal, Amerika Serikat serta Australia semuanya tersingkir selama babak sistem gugur 16 besar.

Senegal adalah satu-satunya juara Afrika, tetapi mereka dikalahkan oleh Inggris dengan penghitungan akhir 3 banding 0. Korea Selatan, yang menduduki peringkat nomor 3 di seluruh Asia, ditendang oleh Brasil dengan skor akhir 4 banding 1. Penyerang Korea Selatan, Son Heung – min, mengungkapkan rasa irinya, “Lihatlah para pemain mereka.”

Lebih dari 3,5 miliar orang (yang setara dengan lebih dari setengah populasi dunia) menyaksikan Piala Dunia 2018 dimainkan di negara tuan rumah Rusia, dan badan sepak bola berhasil memperoleh pendapatan rekor sebesar $7,5 miliar hanya dari kesepakatan komersial terkait dengan FIFA 2022 Piala Dunia Qatar.

Dengan jumlah tersebut di bank yang dihasilkan dari turnamen 32 tim, turnamen 48 tim akan memberikan peluang nyata untuk menjual impian Piala Dunia kepada lebih banyak orang di lebih banyak tempat.

Hasil Piala Dunia FIFA 2022

Argentina nyaris meraih kemenangan pamungkas atas Prancis dalam satu pertandingan yang luar biasa di pertandingan terakhir Piala Dunia FIFA 2022 dari Qatar. Lionel Messi berhasil bermain hanya selangkah di depan Kylian Mbappé dari Prancis (Paris Saint – Germain). Pertandingan ini benar-benar menampilkan semua drama dan kegembiraan yang diharapkan dari final Piala Dunia FIFA. Lihat saja di bawah prestasi sepak bola seumur hidup Lionel Messi dan Kylian Mbappé. Benar benar menakjubkan!

Prestasi Karier, Penghargaan, & Penghargaan Lionel Messi

Barcelona

La Liga (10): 2004 – 2005, 2005 – 2006, 2008 – 2009, 2009 – 2010, 2010 – 2011, 2012 – 2013, 2014 – 2015, 2015 – 2016, 2017 – 2018, 2018 – 2019 Copa del Rey): 2008 – 2009, 2011 – 2012, 2014 – 2015, 2015 – 2016, 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2020 – 2021 Piala Super Spanyol (8): 2005, 2006, 2009, 2010, 2011, 2016 2016 Juara UEFA 2 Liga: 2005 – 2006, 2008 – 2009, 2010 – 2011, 2014 – 2015 Piala Super UEFA: 2009, 2011, 2015 Piala Dunia Klub FIFA: 2009, 2011, 2015

Paris Saint Germain

Ligue 1: 2021 – Trofi Champions 2022: 2022

Argentina U-20

Kejuaraan Pemuda Dunia FIFA: 2005

Argentina U-23

Argentina

Piala Dunia FIFA: 2022 Copa América: 2021 CONMEBOL – Piala Champions UEFA: 2022

Individu

Ballon d’Or / FIFA Ballon d’Or (7): 2009, 2010, 2011, 2012, 2015, 2019, 2021 Pemain Terbaik Dunia FIFA: 2009 Pemain Pria Terbaik FIFA: Sepatu Emas Eropa 2019 (6): 2009 – 2010, 2011 – 2012, 2012 – 2013, 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2018 – Bola Emas Piala Dunia FIFA 2019: 2014, Sepatu Perak Piala Dunia FIFA 2022: Bola Emas Piala Dunia Klub FIFA 2022: 2009, 2011 FIFA U – 20 Bola Emas Piala Dunia: FIFA U 2005 – Sepatu Emas Piala Dunia 20: Copa América 2005 Pemain Terbaik: 2015, 2021 Pencetak Gol Terbanyak Copa América: Pemain Terbaik La Liga 2021 (6): 2008 – 2009, 2009 – 2010, 2010 – 2011, 2011 – 2012, 2012 – 2013, 2014 – 2015 Pichichi Trophy (8): 2009 − 2010, 2011 – 2012, 2012 − 2013, 2016 – 2017, 2017 − 2018, 2018 – 2019 – 202019, 202019, 202019, 202019, 2018 Laureus World Sportsman of the Year: 2020 Argentina Footballer of the Year (14): 2005, 2007, 2008, 2009, 2010, 2011, 2012, 2013, 2015, 2016, 2017, 2019, 2020, 2021

Pencapaian, Penghargaan, & Penghargaan Karir Sepakbola Kylian Mbappé

Monako

Ligue 1: 2016 – Piala Liga Runner 2017 – Naik: 2016 – 2017

Paris Saint Germain

Ligue 1: 2017 – 2018, 2018 – 2019, 2019 – 2020, 2021 – 2022 Piala Perancis: 2017 – 18, 2019 – 2020, 2020 – 2021; Runner – Up: 2018 – 2019 League Cup: 2017 – 2018, 2019 – 2020 Champions Trophy: 2019, 2020 UEFA Champions League Runner – Up: 2019 – 2020

Prancis U19

Kejuaraan U-19 Eropa UEFA: 2016

Perancis

Piala Dunia FIFA: 2018; Runner-Up: UEFA Nations League 2022: 2020 – 2021

Individu

UEFA European Under – 19 Championship Team of the Tournament: 2016 UNFP Ligue 1 Player of the Year: 2018 – 2019, 2020 – 2021, 2021 – 2022 UNFP Ligue 1 Young Player of the Year: 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2018 – 2019 UNFP Ligue 1 Team of the Year: 2016 – 2017, 2017 – 2018, 2018 – 2019, 2020 – 2021, 2021 – 2022 UNFP Ligue 1 Player of the Month: April 2017, Maret 2018, Agustus 2018, Februari 2019, Februari 2021 , Agustus 2021, Februari 2022 UEFA Champions League Squad of the Season: 2016 – 2017, 2019 – 2020, 2020 – 2021 UEFA Champions League Team of the Season: 2021 – 2022 FIFA FIFPro World11: 2018, 2019 Golden Boy: Piala Dunia FIFA 2017 Sepatu Emas: Bola Perak Piala Dunia FIFA 2022: Penghargaan Pemain Muda Piala Dunia FIFA 2022: Tim Impian Piala Dunia FIFA 2018: Trofi Kopa 2018: Tim Dunia Pria IFFHS 2018: 2018, Pemain Terbaik Prancis 2021 Tahun Ini: Tim Terbaik UEFA 2018, 2019 Tahun: 2018 Pencetak Gol Terbanyak Ligue 1: 2018 – 2019, 2019 – 2020, 2020 – 2021, 2021 – 2022 Penyedia Bantuan Teratas Ligue 1: 2021 – 2022 Dunia Pemain Terbaik Sepak Bola Tahun Ini: 2021 Onze de Bronze: Sepatu Emas Final UEFA Nations League 2019: 2021

Pesanan

Ksatria Legiun Kehormatan: 2018

Sumber:

Imray, Gerald. “Piala Dunia berikutnya akan melonjak menjadi 48 tim. Apakah lebih besar lebih baik?”. Pers Asosiasi. Rabu, 7 Desember 2022.

Layanan Berita Referensi Sepak Bola. “Lionel Messi”. Referensi Sepak Bola. Kamis, 29 Desember 2022.

Layanan Berita Referensi Sepak Bola. “Kylian Mbappe”. Referensi Sepak Bola. Kamis, 29 Desember 2022.

Author: George Wilson